Manfaat Puasa Berdasarkan Para Hebat Kedokteran Dunia

Puasa mempunyai banyak nasihat dan manfaat untuk kesehatan tubuh, ketenangan jiwa, dan kecantikan. Saat berpuasa, organ-organ tubuh sanggup beristirahat dan miliaran sel dalam tubuh bisa menghimpun diri untuk bertahan hidup. 


Puasa berfungsi sebagai detoksifikasi untuk mengeluarkan kotoran, toksin/racun dari dalam tubuh, meremajakan sel-sel tubuh dan mengganti sel-sel tubuh yang sudah rusak dengan yang gres serta untuk memperbaiki fungsi hormon, menjadikan kulit sehat dan meningkatkan daya tahan tubuh lantaran insan mempunyai kemampuan terapi alamiah. 

Puasa sanggup menciptakan kulit menjadi segar, sehat, lembut, dan berseri. Karena, setiap dikala tubuh mengalami metabolisme energi, yaitu insiden perubahan dari energi yang terkandung dalam zat gizi menjadi energi potensial dalam tubuh. Sisanya akan disimpan di dalam tubuh, sel ginjal, sel kulit, dan pelupuk mata serta dalam bentuk lemak dan glikogen. 

Manusia mempunyai cadangan energi yang disebut glikogen. Cadangan energi tersebut sanggup bertahan selama 25 jam. Cadangan gizi inilah yang sewaktu-waktu akan dibakar menjadi energi, kalau tubuh tidak menerima suplai pangan dari luar. Ketika berpuasa, cadangan energi yang tersimpan dalam organ-organ tubuh dikeluarkan sehingga melegakan pernapasan organ-organ tubuh serta sel-sel penyimpanannya. 

Peristiwa ini disebut peremajaan sel. Dengan meremajakan sel-sel tubuh, akan bermanfaat untuk meningkatkan kekebalan dan kesehatan tubuh serta kulit kita. Oleh lantaran itu, orang yang sering berpuasa kulitnya akan terlihat lebih segar, sehat, lembut, dan berseri lantaran proses peremajaan sel dalam tubuhnya berjalan dengan baik. 

Beberapa Ilmuwan telah melaksanakan beberapa penelitian perihal puasa diantaranya secara ringkas dibawah ini: 

1. Allan Cott, M.D., 

seorang andal dari Amerika, telah menghimpun hasil pengamatan dan penelitian para ilmuwan aneka macam negara, kemudian menghimpunnya dalam sebuah buku Why Fast membeberkan aneka macam nasihat puasa, antara lain: 
a. To feel better physically and mentally (merasa lebih baik secara fisik dan mental). 
b. To look and feel younger (melihat dan merasa lebih muda). 
c. To clean out the body (membersihkan badan) 
d. To lower blood pressure and cholesterol levels (menurunkan tekanan darah dan kadar lemak. e. To get more out of sex (lebih bisa mengendalikan seks). 
f. To let the body health itself (membuat tubuh sehat dengan sendirinya). 
g. To relieve tension (mengendorkan ketegangan jiwa). 
h. To sharp the senses (menajamkan fungsi indrawi). 
i. To gain control of oneself (memperoleh kemampuan mengendalikan diri sendiri).
 j. To slow the aging process (memperlambat proses penuaan). 

2. Dr. Yuri Nikolayev 

Direktur penggalan diet pada Rumah Sakit Jiwa Moskow menilai kemampuan untuk berpuasa yang mengakibatkan orang yang bersangkutan menjadi abadi muda, sebagai suatu inovasi (ilmu) terbesar masa ini. 

Beliau mengatakan: what do you think is the most important discovery in our time? The radioactive watches? Exocet bombs? In my opinion the bigest discovery of our time is the ability to make onself younger phisically, mentally and spiritually through rational fasting. 

(Menurut pendapat Anda, apakah inovasi terpenting pada masa ini? Jam radioaktif? Bom exoset? Menurut pendapat saya, inovasi terbesar dalam masa ini ialah kemampuan seseorang menciptakan dirinya tetap abadi muda secara fisik, mental, dan spiritual, melalui puasa yang rasional). 

3. Alvenia M. Fulton, 

Direktur Lembaga Makanan Sehat "Fultonia" di Amerika Serikat menyatakan bahwa puasa yaitu cara terbaik untuk memperindah dan mempercantik perempuan secara alami. Puasa menghasilkan kelembutan pesona dan daya pikat. Puasa menormalkan fungsi-fungsi kewanitaan dan membentuk kembali keindahan tubuh (fasting is the ladies best beautifier, it brings grace charm and poice, it normalizes female functions and reshapes the body contour). 

4. Riyad Albiby and Ahmed Elkadi 

Puasa sanggup meningkatkan kekebalan tubuh atau imun system terhadap aneka macam penyakit. Ditunjukkan dengan peningkatan fungsi sel limfa yang memproduksi sel limfosit T yang secara significan bertambah, sehabis puasa. 

5. Sulimami 

Penyakit menyerupai diabetes sekalipun puasa ramadhan tidak akan berbahaya , malah memperlihatkan banyak manfaat (Sulimami, dll, 1988: 549-552). 

6. Jalal Saour 

Berkurangnya cairan pada puasa akan menurunkan heart rate atau kerja jantung, pencegahan terhadap penggumpalan darah yang termasuk penyebab serius panyakit jantung.(Jalal, Riyad,1990). 

7. Muzam MG, Ali M.N dan Husain 

Puasa juga kondusif untuk pasien yang mempunyai gangguan ulcer pada lambung. Penelitian dilakukan oleh Muzam MG, Ali M.N dan Husain dalam observasi terhadap imbas puasa ramadhan terhadap asam lambung. 

8. Elson M. Haas M.D. Direktur Medical Centre of Marin (sejak 1984) 

Dalam puasa (cleansing dan detoksifikasi) merupakan penggalan dari trilogy nutrisi, balancing, building( toning). Elson percaya bahwa puasa yaitu penggalan yang hilang "missing link" dalam diet di dunia barat. Kebanyakan orang di barat over eating atau terlalu banyak makan, makan dengan protein yang berlebihan, lemak yang berlebihan pula. 

Sehingga ia menyarankan biar orang lain mulai mengatur makanannya biar lebih seimbang dan mulai berpuasa, lantaran puasa bermanfaat sebagai: purifikasi, peremajaan, istirahat pada organ pencernaan, anti aging, mengurangi alergi, mengurangi berat badan, detoksikasi, relaxasi mental dan emosi, perubahan kebiasaan dari kebiasaan makan yang jelek menjadi lebih seimbang dan lebih terkontrol, meningkatkan imunitas tubuh. dan lebih baik lagi bila dalam pengawasan dokter. 

Puasa sanggup mengobati penyakit menyerupai Influeza, bronkitis, diare, konstipasi, alergi makanan, astma, aterosklerosis, penyakit jantung koroner, hipertensi, diabetes, obesitas, kanker, epilepsi, sakit pada punggung, sakit mental, angina pectoris (nyeri dada lantaran jantung), panas dan insomnia. 

9. Dr Sabah al-Baqir dan kawan-kawan 

Puasa sanggup mengurangi jumlah hormon pemicu stress . Dia bersama tim dari Falkutas kedokteran Universitas King Saud.yang melaksanakan studi terhadap hormon prolaktin, insulin dan kortisol, pada tujuh orang pria yang berpuasa sebagai sampel. Hasilnya bahwa tidak ada perubahan signifikan pada level kortisol. 

Prolaktin, dan insulin. Ini memperlihatkan bahwa puasa bulan ramadhan bukanlah pekerjaan yang memberatkan, dan tidak mengakibatkan tekanan mental maupun saraf. Percobaan ini mengambarkan peningkatannya terjadi pada perbedaan waktu saja, bila pada hari tidak puasa prolaktin mengalami kenaikan tertinggi pada jam 16.00. sementara pada bulan Ramadhan mengalami puncaknya pada pukul 21.00 dan menurun lagi hingga batas terendahnya pukul 04.00. 

Sementara insulin meningkat pada pukul 16.00, sedang pada bulan ramadhan pukul 21.00, menurun hingga batas terendah pukul 16.00. Sedang Kortisol pada hari biasa mencapai puncaknya pukul 09.00, menurun pada pukul 21.00, sementara pada bulan Ramadhan tidak ada perubahan berarti. 

10. Dr Ahmad al-Qadhi, Dr. Riyadh al-Bibabi, 

Bersama rekannya di Amerika, ia melaksanakan uji laboratorium terhadap sejumlah sukarelawan yang berpuasa selama bulan Ramadhan. Hasil penelitian ini mengambarkan efek positif puasa yang cukup signifikan terhadap sistem kekebalan tubuh. Indikator fungsional sel-sel getah (lymfocytes) membaik hingga sepuluh kali lipat, walaupun jumlah keseluruhan sel-sel getah bening tidak berubah, namun prosentase jenis getah bening yang bertanggung jawab melindungi tubuh dan melawan aneka macam penyakit yaitu sel T mengalami kenaikan yang pesat. 

11. Dr Riyadh Sulaiman dan kawan-kawan 

Pada tahun 1990 dari RS Universitas King Khalid, Riyadh Saudi melaksanakan penelitian terhadap efek puasa Ramadhan terhadap 47 penderita diabetes jenis kedua (pasien yang tidak tergantung insulin). Dan sejumlah orang sehat. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa puasa bulan ramadhan tidak mengakibatkan penurunan berat tubuh yang signifikan. Tidak ada efek apapun yang berarti pada kontrol penyakit diabetes diabetes dikalangan penderita ini. Sejauh ini puasa Ramadhan kondusif saja bagi penderita diabetes sejauh dilakukan dengan kesadaran dan kontrol masakan serta obat-obatan. 

12. Dr. Muhammad Munib dan kawan-kawan dari Turki 

Melakukan sebuah penelitian terhadap seratus responden muslim, Sampel darah mereka diambil sebelum dan diakhir bulan ramadhan, untuk dilakukan analisis dan pengukuran terhadap kandungan protein , total lemak (total lipid), lemak fosfat, asam lemak bebas, kolesterol, albumin, globulin, gula darah, tryglycerol, dan unsur-unsur pembentuk darah lainnya, dan didapat, antara lain bahwa terjadi penurunan umum pada kadar gula (glukosa) dan tryacyglicerol orang yang berpuasa, terjadinya penurunan parsial dan ringan pada berat badan, tidak terlihat adanya aseton dalam urin, baik dalam awal maupun selesai puasa, alasannya yaitu sebelum puasa ramadhan, kenyataan ini menegaskan tidak adanya pembentukan zat-zat keton yang berbahaya bagi tubuh selama bulan mulia islam, Dengan keutamaan puasa, glikogen dalam tubuh mengalami peremajaan, memompa gerakan lemak yang tersimpan, sehingga menghasilkan energi yang lebih meningkat. 

Sejak zaman dulu puasa digunakan sebagai pengobatan yang terbaik menyerupai kata Plato bahwa puasa yaitu untuk mengobati sakit fisik dan mental. Philippus Paracelsus menyampaikan bahwa "Fasting is the greatest remedy the physician within!" 

Puasa sudah diakui menjadi penyembuh terhebat dalam menanggulagi penyakit, bahkan di amerika ada sentra puasa yang diberi nama "Fasting Center International, Inc" ,Director Dennis Paulson yang bangun sudah semenjak 35 tahun yang lalu, dengan pasien dari 220 negara. 

Yang merekomendasikan Puasa dalam: 
(1) agenda penurunan berat badan, 
(2) mengeluarkan toxin tubuh, 
(3) puasa sanggup memperbaiki energy, kesehatan mental, kesehatan fisik dan yang paling terpenting meningkatkan kualitas hidup. 

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Manfaat Puasa Berdasarkan Para Hebat Kedokteran Dunia"

Posting Komentar